Kenaikan Harga Bitcoin

Bitcoin tidak perlu diperkenalkan, karena cryptocurrency yang mengganggu ini adalah yang pertama mendobrak pintu di sektor ini. Selama beberapa tahun terakhir, kenaikan koin telah eksponensial, membuka jalan bagi ratusan (atau bahkan ribuan) altcoin dan proyek kripto untuk mengukir ceruk di pasar yang lebih luas.

Panduan ini akan membahas prediksi harga Bitcoin kami untuk jangka pendek dan panjang, menyentuh utilitas koin, potensi masa depannya, dan di mana Anda dapat berinvestasi di BTC hari ini – dengan biaya perdagangan rendah.

Prediksi Harga Bitcoin 2022

Pada saat penulisan, harga Bitcoin hari ini berada di sekitar level $31.500, mengikuti tren turun yang berkelanjutan selama beberapa bulan terakhir. Untuk membantu memberikan gambaran tentang prospek jangka panjang BTC, disajikan di bawah ini adalah perkiraan harga kami untuk tahun-tahun mendatang:

Akhir 2022 – Nilai Bitcoin telah turun sekitar 50% dalam dua bulan terakhir, didorong oleh sentimen ‘risk-off’ yang berlaku di pasar. Namun, BTC telah menolak level $20.000 pada jangka waktu harian – artinya kita bisa melihat kembalinya ke wilayah $32.000 jika ada momentum bullish yang dipertahankan.
Akhir 2023 – Setelah harga saham Bitcoin mulai bergerak naik, harga tersebut dapat bertahan selama beberapa minggu (atau bahkan berbulan-bulan). Jadi, dengan asumsi momentum berlanjut, kita bisa melihat BTC kembali ke level $69.000 pada akhir tahun 2023.
Akhir 2025 – Selama beberapa tahun mendatang, meskipun beberapa altcoin terbaik dapat mengembangkan utilitas yang lebih baik daripada Bitcoin, cryptocurrency ini harus mempertahankan peringkatnya karena statusnya sebagai penggerak pertama. Oleh karena itu, perkiraan Bitcoin kami memperkirakan koin dapat mencapai nilai $80.000 pada akhir tahun 2025.
Akhir tahun 2030 – Dengan tingkat adopsi kripto yang tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, ada ruang bagi BTC untuk lebih diterima secara luas oleh pedagang dalam hal pembayaran barang dan jasa. Jika ini terjadi, tidak diragukan lagi ada ruang lingkup bahwa Bitcoin dapat melampaui level $100.000 dan mencapai $120.000 pada tahun 2030.
Sejarah Harga Bitcoin

Sebagai cryptocurrency pertama yang mencapai arus utama, Bitcoin telah meruntuhkan banyak tembok di ruang angkasa dan menciptakan jalur bagi proyek lain untuk berkembang. Meskipun BTC dianggap sebagai crypto ‘terbaik’ untuk waktu yang lama, koin lain bermunculan yang memiliki kasus penggunaan menarik yang telah mengalihkan perhatian dari Bitcoin. Namun, banyak investor masih mencari untuk membeli Bitcoin karena potensi nilainya dan volatilitas yang rendah dibandingkan dengan koin lain.

Dalam pengertian yang paling mendasar, Bitcoin adalah mata uang digital peer-to-peer (P2P) terdesentralisasi yang memverifikasi transaksi melalui teknologi blockchain. Teknologi ini banyak digunakan di pasar cryptocurrency saat ini, tetapi pada tahun 2009, ketika BTC diluncurkan, konsepnya asing bagi sebagian besar industri.

Pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, tetap anonim sejak menerbitkan whitepaper terkenalnya pada tahun 2008, di mana ia merinci secara spesifik bagaimana Bitcoin akan berfungsi. Blok pertama BTC ditambang pada awal 2009, dan koin itu segera mulai menarik perhatian dari mahasiswa dan pemrogram yang paham teknologi. Nakamoto kemudian menyerahkan kendali kode tersebut kepada pengembang lain pada tahun 2010 dan tidak pernah terlihat atau terdengar lagi sejak itu.

Harga BTC pertama yang tercatat adalah pada Juli 2010, ketika koin mulai diperdagangkan pada $0,0008. Investor yang ingin membeli cryptocurrency dan mendapatkan eksposur ke teknologi baru ini membantu mendorong harga Bitcoin selama tahun-tahun berikutnya, melihat harga BTC mencapai $250 pada tahun 2013. Namun, baru pada pertengahan 2017 Bitcoin benar-benar memasuki arus utama.

Harga Bitcoin naik mengejutkan 2.300% sepanjang paruh kedua tahun 2017, menembus level $19.000. Pasar beruang yang berkelanjutan mengikuti level ini, yang membuat Bitcoin kehilangan sekitar 85% dari nilainya. Beberapa lonjakan bullish sporadis terlihat selama jangka waktu ini, meskipun pergerakan sebenarnya dimulai pada akhir 2020.

Dari September 2020 hingga April 2021, Bitcoin naik lebih dari 540%, mencapai level tertinggi $64.700. Setelah mundur singkat, harga melonjak sekali lagi, mencapai level tertinggi sepanjang masa di $68.789, menurut CoinMarketCap. Namun, harga setinggi ini hanya sebentar, dan harga Bitcoin telah turun lebih dari 70% pada saat penulisan pada pertengahan 2022.

Sebelum kita menyelami prediksi harga Bitcoin kami, berikut adalah ikhtisar singkat dari poin yang dibahas sejauh ini:

Satoshi Nakamoto menerbitkan whitepaper Bitcoin-nya pada Oktober 2008.
Kode sumber terbuka Bitcoin secara resmi dirilis pada Januari 2009.
Harga pertama Bitcoin yang tercatat adalah $0,0008 pada Juli 2010.
Bitcoin mencapai level tertinggi $ 19.000 pada tahun 2017.
Mengikuti level tertinggi ini, BTC terus mengalami penurunan dan kehilangan 85% nilainya.
Bitcoin pulih dan mencapai level tertinggi sepanjang masa $68.789 pada November 2021.

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *